Friday, October 1, 2010

Kena rompak @ kena samun


Semalam, salah seorang jiranku ; seorang ibu tunggal dengan 4 orang anak datang kerumah ku dengan linangan airmata.  Ku tanya mengapa dia menangis? Dia menceritakan bahawa dia telah kehilangan rm3000 , wang pemberian bekas suaminya untuk perbelanjaan persekolahan semester baru tahun depan.  Kasihannya dia.  Dia hanya bekerja sebagai pembantu tukang masak di restoren berdekatan kawasan perumahan kami. Pendapatan dia Rm25 sehari., kalau cuti tiada gaji, menyara 3 orang anak bersekolah dan seorang anak gadis yg baru menamatkan persekolahan.

Rupa-rupanya bebrapa jam sebelum itu, suamiku ada melihat sahabat lelaki yg selalu mengunjungi beliau, masuk kerumahnya.  Sahabat tersebut memang selalu membantu jiranku memperbaiki apa-apa masalah berkaitan rumah mahupun kenderaannya.  Menurut suamiku, sahabat tersebut berada didalam rumah jiranku lebih kurang 15minit. Berderai airmatanya mendengar penjelasan suamiku.  Kami mencadangkan agar dia membuat laporan polis.  Malam tadi suspek mengunjungi jiranku dan membuat penjelasan bahawa dia tidak mengambil wang tersebut.  Dia hanya masuk dan makan kuih diatas meja.  Pihak polis sudah menghubunginya berkaitan kes  dan menyuruhnya ke balai melaporkan diri.

Pagi tadi , ketika sedang bersiap untuk menghantar anak kesekolah, jiranku memanggil sambil menunjukkan segumpal wang kertas berikat getah gelang ditangannya.  "kak, dia pulangkan duit ni...tapi tinggal 2000.  Tak apalah , ada jugak duit buku anak-anak saya".  Subhanallah!  Jiranku menjumpai gumpalan wang tersebut diatas rumput halaman rumahnya.  Ya Allah! Alhamdulillah.  Jiranku ini dikabulkan doanya olehmu malam Jumaat yg mulia ini.  Suamiku bertanya kepadaku, adakah jiranku ini dirompak atau disamun oleh sahabatnya sendiri?  :0....





Cencaru panggang kuali
                                                                                        

Menu sempoi

IKAN PANGGANG DLM KUALI

Dalam sibuk-sibuk al-kisah jiranku, suamiku pulang dari kedai membawa 4 ekor ikan cencaru saiz XL.  Panggang sahaja katanya..  Hmm dah pulul 10.30 am. Nampaknya panggang kuali sahaja lah.  Tumbuk bawang putih,halia campur garam dan rempah gorengan yg di beli dari Terengganu.  Gaul basah pada ikan , balut dengan daun pisang dan panggang dalam kuali.  Pencicah: tumbuk sahaja cili api campur kicap manis , bawang hiris dan air limau kasturi.  Tumis bayam merah campur sedikit lada hitam.  Ok lah tu menu "emergency". Esok pun nak pergi makan kenduri rumah adik ipar, dah tentu makan "berat", hari ini makan "ringan" sahaja.

Melihat ikan bakar ni, teringat masa membela ikan siakap dulu.  Kenduri berkhatan anak lelaki kedua, lauk utama ikan siakap bakar.  Saiz yg dipilih 800gm-1 kg.  Hidangan 1 ekor seorang.  Hmmm....para hadirin terpesona dengan menu....  Ikan diperap menggunakan serai , lengkuas, halia, bawang putih dan merah garam dan serbuk kunyit.  Di perap 2-3 jam sebelum di panggang.  Pencicah ada 3 jenis ; kicap cili padi macam resepi sempoi di atas dan cencaluk nenas.  Nenas yg di parut + cili api + bwg hiris + air limau + belacan bakar + gula dan cencaluk. Perap 2-3 jam.  Air asam jawa seperti biasa + cili + belcan bakar + hirisan bawang.  Emmm...masing-masing tak tahu mana satu nak cicah...Belum lagi makan laksa ikan parang, gulai lemak nangka, kerabu selum, pecal lagi ada....Ketika itu memang mewah lauk ikan ni. Maklumlah tak beli.... Kerabu selum tu pulak...selum tanam sendiri.  Kuah pecal buat sendiri.  Semuanya "home made".  Rajin betul aku masa tu....Apa tidaknya...cik abang sorang tu...semua nak "air tangan isteri".   Tak pandai kena cari ilmu.  Tak tahu kena belajar.  Alhamdulillah....semuanya dihargai....

Inilah tanda kasih sayangnya.  Lagu kegemarannya beserta video sekali.  Ada tag di "fb" nya.. Dengarlah , kalau berkenan di hati...




video